Bank Commonwealth beberkan strategi investasi pada tahun pemilu

Investor sebaiknya terus memperhatikan perkembangan pasar terkini terkait tensi geopolitik yang masih terus berlangsung

Jakarta (Koridor TV) – Bank Commonwealth memberikan rekomendasi strategi investasi yang berpeluang memberikan imbal hasil (yield) baik namun tetap aman pada masa tahun pemilu.

Strategi tersebut yaitu manajemen portofolio yang berimbang antara kelas aset pendapatan tetap (fixed income) dan kelas aset saham (equity) dengan metode Dollar Cost Averaging atau akumulasi secara bertahap.

“Kelas aset pendapatan tetap diperkirakan dapat memberikan peluang yang menarik seiring dengan rencana pemangkasan suku bunga acuan The Fed,” kata Head of Research & Advisory Bank Commonwealth Thadly Chandra di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, kelas aset saham juga memiliki peluang yang menarik dengan pertimbangan kondisi fundamental makroekonomi Indonesia.

Dia menjelaskan Bank Indonesia (BI) memiliki ruang untuk penurunan suku bunga acuan pada tahun 2024 jika inflasi terkendali dan nilai tukar rupiah stabil.

Baca juga: Pengamat: Pemilu 2024 lancar jadi kunci jaga kepercayaan investor

Oleh sebab itu, obligasi dapat dijadikan opsi diversifikasi investasi yang risikonya lebih rendah, namun dengan yield yang relatif stabil dan tetap memberikan return yang menarik.

Sementara kelas aset saham didukung oleh kondisi makroekonomi Indonesia yang solid, inflasi yang terkendali, proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia yang di atas 5 persen untuk tahun 2024, dan juga aktivitas ekonomi yang diperkirakan meningkat sebagai dampak dari pemilu.

Selain itu, berdasarkan valuasi Price Earning Ratio, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) juga menarik di kisaran 15,4x.

Thadly menambahkan pemilu berdampak positif terhadap ekonomi secara historis, di mana pemilu biasanya meningkatkan likuiditas di pasar keuangan serta meningkatkan aktivitas ekonomi. Kinerja bursa saham menjelang pemilu pun cenderung positif, khususnya enam bulan menjelang pemilu.

Sebagai contoh, pada Pemilu 2014, IIHSG menguat kurang lebih 15 persen pada Desember 2013 hingga Juli 2014, sedangkan pada Pemilu 2019 indeks naik sekitar 11 persen pada Oktober 2018 hingga April 2019.

Namun, Thadlly mengimbau investor untuk terus mengamati perkembangan ekonomi saat ini.

“Investor sebaiknya terus memperhatikan perkembangan pasar terkini terkait tensi geopolitik yang masih terus berlangsung, perlambatan ekonomi global yang berpotensi memicu resesi, serta arah kebijakan moneter berbagai bank sentral khususnya the Fed,” ujar dia.

Thadly juga mengingatkan para investor untuk tetap menyesuaikan dengan profil risiko serta tujuan dan jangka waktu investasi untuk mengoptimalkan portofolio.

Baca juga: Bank Indonesia memaparkan dampak pemilu terhadap investasi nasional

Pewarta: Imamatul Silfia
Editor: Agus Salim
Copyright © Koridor TV 2023

Sumber : Bank Commonwealth beberkan strategi investasi pada tahun pemilu

Leave a Comment